Hukum III Newton: Aksi-Reaksi

Sebenernya gw sekarang musti megang buku kimia dasar buat ngejer materi kimia yang tertinggal karena sekitar 2 minggu yang lalu gw memutuskan untuk pulang ke Lampung demi liburan imlek dan bertemu kakak gw yg belum co-assistance. Kemaren2 itu gw dan keluarga memutuskan untuk ngabisin waktu bersama jalan-jalan gt, itung2 sebagai kenang2an sebelum gw meninggalkan Indonesia ke Jepang nanti. Liburanya cukup simpel sih sebenernya ga lama-lama bener, abis imlekan di Lampung, kita sekeluarga ke Jakarta karena ada saudara yang nikahan terus ke Bandung hehe, sempet mampir ke Taman Safari Indonesia, Kebun Bunga Begonia, dan Tangkuban Parahu lho! Jarang bener jalan-jalan gini sejak udah g ada kakek gw. Aaah, nostalgia banegt deh pas ke TSI. Ohyah, dibalik stereotipe FTI-ngambis yang mungkin sedikit banyak gw warisi, gw ngerasa kalau quality time kekgini worth it banget soalnya kakak gw mungkin akan segera co-ass kedokternan umum sebelum gw ke Jepang, bahkan sebelum gw ke Lampung lagi sebelum ke Jepang which means bahwa gw bisa jadi bakal sulit lagi ketemu dia :”(.

Gw sebenernya jarang merasa kehilangan sih. For example, gw pas pertama kali ngekos itu feelnya yah biasa aja. Dari dulu gw punya prinsip yang agak aneh dan keknya bentar lagi juga bakal gw ubah. Prinsip gw adalah, mau gw di Bandung, kakak di Jogja, ortu di Lampung… kita itu ibaratnya anggota set yang masih ada di himpunan. Nah dari himpunan ini, gw melihat kalau kita cuman beda lokasi aja, so gada yang perlu gw risaukan atau bahkan sampe gw rasa kehilangan. Tapi dari jalan2 kemaren, gw semakin tau kalau bonding dalam keluarga itu beda banget sama yang bisa dijelasin sains ato mungkin psikologi, i don’t know if later in the future a crazy scientist could make a formulation of human feeling but right now i believe it’s transcendental expeeriece, the greatest one I’ve ever felt after God mercy and love.

Apalagi tadi pas gw say goodbye ke mereka karena mereka perlu balik ke jakarta ngejer flight pulang… Gw akhirnya merasa kalau ada sesuatu yang hilang dari diri gw, at last gw rasain hembusan angin di gang kosan gw itu rasanya dingin banget. Itu sih yang sempet gw rasain pas jalan masuk ke gang kosan gw. Tapi gw mikir ulang lagi sih bahwa lu juga ga mungkin selamanya bisa berasama orang2 yang lu sayang kan? Jadi ya gw musti belajar hal-hal seperti ini lebih awal aja. Gw gatau sih ini emang masuk akal atau gw yang cuman pengen nenangin gw aja.

Gw pikir2 kalau beasiswa monbukagakusho yang gw terima dari pemerintah Jepang ini ibaratnya sebuah kesempatan besar yang gak semua orang bisa terima. Sekalipun demikian, perlu tau juga bahwa sekalipun banyak orang yang bener-bener pengen berada di posisi gw, bukan berarti bahwa ini yang terbaik buat gw. Ini sempet jadi ketakutan gw. Ketakutan yang mengisyaratkan bahwa beasiswa yang gw dapet ini merupakan pintu. Sebuah pintu irreversible yang membawa gw ke tempat yang jauh. Jauh dari rumah. Jauh dari kenyamanan gw selama ini.

Tapi gw percaya kalo gw telah belajar dua hal dari sini: (1) gw perlu melepas sesuatu untuk meraih sesuatu dan (2) keluarga atau the ones you really love bukan orang-orang yang menahan lu untuk sukses, tapi merekalah yang harus jadi pelecut lu buat sukses.

Sometimes, we need to lose great things for another even greater things. Andai lu g bener2 care atau sayang sama mereka, gw rasa bakal sedikit bener hal yang lu lepasin buat meraih hal-hal yang besar demi the big picture hidup kita. Kini gw telah memilih jalan untuk meninggalkan mereka sementara, gw yakin kalau sekarang tugas gw cuman satu. Paling ga satu tugas ini yang jadi komando tugas-tugas gw yang laennya. Gw musti mastiin bener-bener kalau setiap nafas yang gw tarik, setiap langkah yang gw lakuin, dan setiap detik yang gw lewatin akan membawa gw lebih dekat ke cita-cita gw, akan membayar apa yang telah gw lewatkan demi cita-cita ini, akan menjadi satu batu kecil bagi gw untuk meraih cita-cita itu. Gw percaya kalau kita boleh g bisa berlari tapi harus bisa berjalan, ga bisa berjalan tapi tetep harus bisa merangkak, bagaimanapun gw percaya kalau kita tetep musti maju. Dan gw akan memastikan ke diri gw sendiri kalau gw akan berusaha membayar this invaluable toll demi cita-cita gw.

Kalau gw pikir-pikir lagi, alam ini emang impas. Lu butuh melepas sesuatu demi meraih sesuatu. Saat lu ngelakuin usaha yang gila-gilaan kepada alam, alam yang akan melengkapi setiap usahalu demi ceita-citalu. Aksi-reaksi, right?

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s