Wawancara Beasiswa MEXT/Monbukagakusho

Waktu itu gw udah di Bandung dan bahkan lagi dalam rangka penerimaan kek gathering dan registrasi. Nah, waktu itu banyak banget gabutnya, jadi gw paling iseng buka line, facebook, dan email. And thanks God, I found one email with a formal subject. It is kinda strange because all of my emails are subscribed contents from random blogs, so it catches my eyes quick. Whoops! Thanks God, it said I made it into the interview! Gw seneng banget soalnya it turns out that my test was not lame, haha. Persiapan yang gw lakuin cukup simpel: browsing pengalaman awardee tahun-tahun lalu, browsing tips interview, dan nanya kakak gw. She is the best, dude!

Oke, sekarang gw bakal mulai jelasin tentang jalannya tes wawancara. For short, it was not like the featured image I set. Awalnya, kita dikumpulin di hall tempat tes kemarennya terus diberi penjelasan dan congratulations dari pihak kedubes udah make our way sampe tahap ini. Welcomenya hangat dan ramah kok menurut aku, hehe. Kata pihak kedubes, mereka akan merekomendasikan kita semua ke pihak MEXT Japan dan berharap bisa banyak dari kita yang lolos. Dijelaskan pula kalau hari itu, kita akan mengikuti tes Bahasa Jepang sekalipun hanya menjadi pengukur kemampuan aja. Katanya sih tes ini ga berpengaruh dengan keputusan pihak MEXT nya kelak. Setelah itu lengkapin pemberkasan dan wawancara.

Tes Bahasa Jepang! Sayangnya, gw gka bisa berkata banyak untuk ngejelasin ini sebab gw juga waktu itu belom bisa sama sekali. Jadi gw jujur cuman nulis nama dan asal SMA. Such a lame banget sih tapi yam au kek mana, gw ngasal takutnya malah gak bener lagi ntar. Ohyah ada temen gw juga yang malah langsung ngumpul malah, namanya Vanessa A. dia di meja samping gw.

Terus selama tes, beberapa dari kita ada yang dipanggil untuk wawancara. Wawancaranya tidak dilakukan satu per satu, tetapi kelompok. Jadi, setiap kelompok wawancara itu sekitar 5-6 orang. Gw dapet kelompok yang kedua. Nah ini bener-bener sama nih pengalamanya sama yang gw baca-baca di blog laen, wkwk. Kita dipanggil untuk keluar hall, terus ada pihak kedubes yang membawa kita ke ruang tunggu. Selama perjalanan, banyak gt pintu-pintu yang cuman bisa dibuka pake ID dia, lift juga kalau ga salah. Pokoknya gw kek puter sound track Hawai-Five-O gt di kepala gw selama perjalanan itu hahaha.

Kita nunggu sambil kenalan-kenalan. Sampe waktu kita diapnggil, gw sempet ijin ke toilet dulu. Hehe, aklau bisa ke toiletnya pas nunggu ya wkwk. Nah, gw jadinya agak telat pas masuk ke ruangan wawancara. Interviewernya adalah dua orang pihak kedubes yang gw rasa adalah Japanese. Mereka mengerti Bahasa Indonesia sih menurut gw, tapi wawancara dilangsungkan dalam English dari awal hingga akhir. So, prepare yourself!

Sebelumnya gw sempet ngelist pertanyaan-pertanyaan yang likely mau ditanyain gt tapi blank deh pas udah wawancara, intinya just be yourself aja sih. Yang bisa gw recall dari wawancara itu adalah:

  1. Perkenalan diri kita masing-masing
  2. Mengapa memiilih Jepang? Mengapa tidak negara lainnya?
  3. Sementara ini udah kuliah di mana?
  4. Bagaimana cara handle stress?
  5. Apa aja prestasi yang pernah dicapai?

Untuk w sendiri, perkenalan w cukup singkat cuma bilang nama gw, asal SMA gw dan kuliah di mana sekarang. Terus apple-to-apple comparison mengapa-memilih-Jepang-nya, soalnya kalo ga a-to-a bakal gak nyambung menurut aku, like: “Saya memilih Jepang sebab saya cuma nemu ini yang buka full scholarship S1” or such are better to be avoided for your sake, hehe. Not to mention, pertanyaan nomor 4 itu penting keknya soalnya interviewer sempet ngomong “… well you know, you can’t just say you will talk your problems to your friends, you may not have friends at first because it’s a competition there, it’s a stressfull program.. so, how could you handle your stress?” ke salah satu temenku. Untuk prestasi yang pernai dicapai aku blend prestasi akademik dan nonakademik sih. Aku sih sempet kaget karena seruangan sama temen-temen yang notabene top banget like ‘medalis ..’ tapi ada juga kok yang ikutin kompetisi regional gt. But to me, they just want to know, if it’s a real matter they would have just asked you to send your certificates at first, right? Jadi, jangan give up kalau emang belom wow achievements-nya, w juga tergolong biasa aja kok.

Menurut gw wawancaranya lancar-lancar aja sih. Bentar pula, 15-20 menit-an aja. Ohyah, pas interviewernya nanya ke salah satu dari kita, kita musti inget pertanyaanya apa. Soalnya, kalau dari pengalaman gw, misal ya, “How do you handle stress?” ke si A gt ya, ntar ke yang laennya bakal ngalir gt, “And you?” nah kalau kita ga ikutin flow nya ntar bakal “Sorry Sir, I forgot what did you ask.” Kurang baik deh keknya, untung aja gw dengerin tiap jawaban temen gw biar ntar pas gw jawab, jawaban gw gak terkesan copas hehehe. Ohyah, interviewernya baek kok dari roman wajahnya. Intinya sih ya itu tadi, just try to be yourself, be honest dan inget kalau manners make a man.

Sesudah wawancara selesai, kami pun langsung kembali ke hall dan menyelesaikan tes Bahasa Jepang tadi. Berikutnya, kami perlu menulis ulang form aplikasi beasiswa tiga rangkap secara manual. Nah, kalau jawaban atas pertanyaan esai di form itu panjang-panjang yaaah lumayan lah wkwk bisa pulang sore gt. Aku sih biasa aja ya, gak sampe berulang-ulang dan lebay juga. Pemberkasan juga jadi hal penting, jangan sampe salah hal-hal kecil. Aku baca di perintahnya kan tulisanya “berkas-berkas yang dibutuhkan dan 5 rangkap fotokopinya (total 6)” nah di hari-H gw nyiapin 5 rangkap fotokopi aja, untung ada satu berkas yang awalnya gw jadiin buat backup gw bawa juga… Huft. Bawa alat tulisnya juga yang cukup yah, jangan sampe minjem-minjem correction tape terus di meja depan *curhat haha. Penerjemahan dokumen-dokumen sih aku lakuin di sekolah, yah ada translation fee-nya sih tapi ga mahal kok, aku gak tau deh kalau translate sendiri boleh apa gak tapi aku gak mau ambil risiko gt kalau-kalau harus mereka yang bersertifikat yang diakuin untuk nerjemahin dokumen.

fwps7vt

Selama wawancara aku sih cari kenalan sebanyak mungkin karena bisa aja kan mereka bakal jadi temen seperantauan kamu kelak atau kalau emang maaf ngomong gak seperti itu, w tetep yakin yang namanya temen baru itu pasti membawa hal positif dan segudang possibilities baru ke hidup kita. Selepas tes wawancara ini, akhirnya w pulang ke Bandung bersama banyak teman se-institut hehe. W juga ga lupa untuk bersyukur sama Tuhan karena gw merasa selama wawancara tadi berjalan lancar sekalipun awalnya sempet blank. Sampe Bandungnya udah malem dan besoknya gw masih mau ikut seminar jadi pulang langsung mandi dan istirahat.

Good luck!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s